PUISI: Yang Paling Mudah

Si gelandangan itu tak pernah kita ambil peduli,

Makan pakainya tak mahu kita menyibukkan diri,

Tidur mandinya bukan masalah perlu kita gusari,

Entahkah gila entahkan waras itu lebih mengganggu hati,

Yang paling mudah, lebih baik jangan didekati.

Si remaja berkumpulan mewah menghembus ganja,

DI hujung malam masih segar gelak ketawa,

Tak risaukah si ibu, tak mencarikah si bapa?

Sekolah ke mana, terdidikkah mereka?

Yang paling mudah, lebih baik jangan kita berbicara.

Si pengemis buta meminta-minta wang saku,

Dengan herdikan, kita halau tak membantu,

Tidak diberi, mereka membatu,

Kalau diberi, disuruh kerja mereka tak mahu,

Yang paling mudah, lebih baik jangan dibantu.

Si bapa fakir memohon bantuan,

Anak yang lapan sudah kelaparan,

Yang kita balas hanya tohmahan,

Kenapa melahirkan bila tak berkemampuan,

Yang paling mudah, lebik baik jangan kita galakkan.

Itukah kita sebenarnya manusia?

Asyik melabel tak mahu bertanya.

Itukah kita yang namanya insan?

Terus menghukum tanpa perbicaraan.

Itukah kita yang namanya Islam?

Sanggup membisu dari menyampaikan salam.

Itukah kita yang namanya beriman?

Kuat mencela tak takut Tuhan.

Si gelandangan itu lebih tinggi di sisi Al ‘Ala dari kamu yang pentingkan diri,

Remaja itu lebih terbentuk di sisi Al-Musawwir  dari kamu yang menghukum tanpa bukti,

Si pengemis buta itu lebih nampak di sisi Al-Basir dari kamu yang bermata tak berhati,

Si bapa fakir itu itu lebih rezekinya di sisi Ar-Razzaq dari kamu yang sombong tak berperi.

Berhentilah menghina mencaci, persiapkanlah diri,

Di hadapan Al-Muluk, bersedialah memohon simpati,

Biarpun sudah dipesanNya berkali-kali,

Tahulah kesudahan kamu, janjiNya pasti.

says ع
Image result for humanity

PUISI: INSAN

nun.sin.ya - yang lupa
itu kita, itu datangnya nama kita,
dan terus kita leka,
membiarkan segala yang kita lupa,
atau buat-buat lupa,
hingga nyata sanggup terus kita lupa, 
di dalam insan itu, ada jiwa. 

tergamak kita tak bertegur-sapa, 
hanya semata pendapat tak serupa,
persetankan segala firman dan sabda, 
biarpun nyata salahnya kita. 

sanggup kita mencaci mencela, 
si anu kini sudah menjanda, 
biar padan dengan muka, 
terlalu asik kejar dunia, 
entahkan solat entahkan lupa, 
sedap bahasa kita meneka.

melihat si fakir meminta-minta, 
terus kita meletak wasangka, 
kudratnya ada, malas berkerja, 
terus dicemuh dihalau dihina.

tajam sungguh jelingan mata, 
melihat sekumpulan anak remaja, 
tak henti merokok mencemar udara, 
bercampur gaul uda dan dara, 
tanpa segan tanpa batasnya, 
tak risaukah ayah ibu di rumah sana, 
tak pandai mengajar anak mereka.

yang kita lupa, 
silaturrahim memanjangkan nyawa, 
yang menjanda sudah takdirnya, 
si fakir meminta apa haknya, 
kurang kasih meliarlah remaja, 
ayah ibu tak henti berharap berdoa. 

yang kita lupa, 
takbur kita tak akur hukum Yang Esa,
sombong kita yang buruk sangka, 
tamak kita sesama manusia, 
angkuh kita tak mahu menegur-sapa.
bodoh kita kuat menduga.

sebelum nyawa dijemput Tuannya, 
sebelum mentari dibarat terbitnya, 
sebelum berbunyi sang sangkakala,
ubah lah kita..
sentiasa beringat lemahnya kita, 
yang selalu lupa teruslah berjaga, 
jangan sampai kita terleka.

SEKADAR MENULIS: Mimpi

Terlena sebentar di atas sofa usang ruang tamu itu. Dek sejuk hawa dingin, terus lena dibuai mimpi.

Hebat gaya profesional mengejar bola kecil itu dengan kayu hoki Grays kesayangan. Dia bukannya pemain hebat, Cukup sekadar mempertahan benteng dari ditelusuri lawan.Kali ini, peluang di depan mata. Entah bagaimana termampu dibawanya bola hingga ke gawang lawan. Dihayun kuat menghentam bola, terus menembusi pintu gol yang tersedia. Kehebatannya mengejutkan dia sehingga berdebar-debar denyutan dada.

Indah mimpi itu hingga terus dia berinspirasi. Mimpi yang pasti tak menjadi kenyataan sebab dia tahu lemah dah mampunya. Cukup sekadar mimpi di siang hari, ianya tetap indah.

Hari ini, dia terlalu letih. Terlalu jauh digagahi cita-citanya. Dia mencuba. Berputus harap, mungkin tidak. Cuma dia mahu berehat sebentar. Lama mana sebentarnya, dia sendiri masih mencari. Dia ingin berada di dalam mimpinya. Lari dari keselesaan yang dilakukan seharian, gigih tak hiraukan segala yang mendatang, terus skor ke jaringan kejayaan. Kalaulah hidup seindah mimpi.

Agama melarang memanjangkan angan, agama juga menyuruh bersangka baik. Melayu mencabar kalau kail sejengkal jangan di duga, melayu juga mengajar kalau tak pecahkan rebung manakan dapat sagunya.

Berehatlah.

Setelah lelah mencuba.

Tapi jangan berputus harap.

Yang baik itu ada menunggu.

Yang buta itu diri sendiri.

Janji Tuhan tak pernah buruk.

Dia lebih tahu mana baik untuk hambaNya.

Cukup sekadar sabar, syukur dan tingkatkan usaha dengan iman.

Insyaallah, sampai nanti di sana.

PUISI: Cukup

Cukup

sesungguhnya ArRazak itu,
melebihkan rezekimu, 
paling tidak pun mencukupkan apa yang perlu.

jangan terus leka,
mabuk engkau dibuatnya,
dek kerana mengumpul harta.

hingga panjang angan disusun,
setinggi awan ketujuh impian dihimpun,
sampai lupa nam kaki dituntun diturun.

pesan Nabi SAW diulang-ulang,
beringat di dunia , akhirat wajib dijulang,
bukan dunia yang harus erat kau pegang.

sesungguhnya benar;
hiduplah semau mana kamu mahu, 
ajal tiba bukan mampu kamu mengelak.
cintalah sedalam mana kamu kasih, 
pergi kamu pasti berpisah tiada tidak.
buatlah sebanyak mana kamu berkehendak, 
sampai masanya tak daya kamu menolak.

Hasbunallah Wani’mal Wakil,
pasti engkau sekaya-kaya makhluk AlJalil;
yang bersyukur dengan rezeki yang diputuskan atas kamu,
yang bersabar dengan musibah yang dibebankan atas kamu;
jangan pernah kufur nikmat ArRazzaq;
jangan pernah goyah janji AlJabbar

– says ع –

Image may contain: text

PUISI: Jangan Datang Tangan Kosong

Jangan Datang Tangan Kosong

Kalau nanti,

bila tiba masa untuk pergi,

yakin sudah bekal mencukupi,

tiba-tiba hilang segala amalan dan budi,

apa nak jawab, mana nak cari?

Tiap tahjud bangun berdiri,

Tiap sen infak diberi,

Tiap isnin khamis berlapar nasi,

Tiap azan terus berlari,

tiba-tiba simpanan hilang menyepi,

apa nak jawab, mana nak cari?

Sudah tersurat Kalamullah,

gugur semua amal ibadah,

kufur engkau pada Pemerintah,

rasul-rasulNya kausumpah seranah,

Neraka Jahanam terpaksa kaumelangkah.

Wahai kalian hamba Allah,

rugilah kita bila menyanggah,

kasih ArRahim itulah rahmah,

kejarlah itu, selalulah nasoha.

Jom AlKahf hari Jumaat barokah.

-says ع-

PUISI: Kau Menangis?

Kau menangis?

Kau menangis?
Menyesali lakumu atau tuturmu?
Menggusari nasibmu atau takdirmu?
Merindukan kekasih hati atau yang pergi menjauh?
Atau hanya sekadar hilangnya mentari di senja syahdu?

Kalau wajib kau menangis,
menangislah bukan kerana dosa-dosamu,
tetapi kerana tak pernah kau cuba mendekati taubatmu,
padahal kau tahu,
Dia itu Maha Penerima Taubat yang sentiasa merindukanmu.

Kalau sunat kau menangis,
menangislah mensyukuri apa yang Dia beri,
mentari dan purnama bersilih-ganti,
tak pernah gagal menghadrkan diri,
cuma umur kita yang tidak kita ketahui.

Kalau harus kau menangis,
menangislah untuk memujuk diri,
merindui yang pergi membawa diri,
dek sebab merajuk dibiar sepi,
ikhlaskan doa tak henti-henti,
kepada Dia, Yang Membolak-balikkan Hati.

Jangan langsung kau menangis,
menolak takdir yang tersurat untukmu,
menepis redha kerana cemburu,
membenci malang bertalu-talu,
apa kau tidak tahu?
Dia menguji kerana kasih padamu?

-ع says -24.12.18-

Puisi: Perginya Adib

Sebak sungguh kematian si wira bomba,
Yang nikahnya dirancang esok lusa,
Yang bertarung hingga ke hujung nyawa.

Satu-satu keluar cerita Adib, 
Cerita indah yang tiada aib,
Itu janji Allah, tiada yang ajaib.

Setiap kali posting kisahnya,
Setiap itulah rasa sebak di dada,
Setiap bacaan diiringi doa.

Tapi, saya mahu mati sebegini,
Pengakhiran dunia yang indah bertemu Ilahi,
Yang tak putus orang memuji,
Bukan setakat orang yang mengenali,
Yang asing, yang dekat, hingga ke mufti,
Menyebut-nyebut adab dan budi.

Allahummagfirlahu warhamhu wa’afini wa’fuanhu.

– ع says – 19.12.18 –

Puisi: Ceritakan Pada Dia

Nabi Yaakub menangis meratapi
Mengenang apalah nasib diri
Si Yusuf kecil ditinggal pergi
Berdosakah dia seorang Nabi
patutkah dia terus menyesali?

Jangan pantas menuduh mencaci
Dialah bapa dialah Nabi
Tangisnya bukan tak meredhai
Cuma meluah rindu di hati
Kepada Yang Satu Pemilik Arasy

Ingatlah wahai hati yang sepi
Bila perit yang hendak dilalui
Usah di luah di hujung jari
Ajaklah minda memencil diri
Luahkan segala pada Ya Rabbi

– ع says – 18.12.18 –

Puisi: Bab 1 – Takut kepada الله

Bab 1: Takut kepada الله

Kau akui kau mukmin,
sudah kau imani seiman Nabi?
Kau terus membidas,
‘Aku hamba, bukan Nabi’,
Apa kau lupa firman Maha Pencipta,
Nabi juga golongan manusia?

Kau takut Yang Maha Menghukum,
LISANmu masih menyebar fitnah berbual kosong;
Kau takut Yang Maha Pembalas,
HATImu masih dengki bermusuh;
Kau takut Yang Maha Mengetahui,
MATAmu masih terpaut yang haram;
Kau takut Yang Maha Pemaksa,
PERUTmu masih menyuap syubahah;
Kau takut Yang Maha Megah,
TANGANmu masih belum beradab;
Kau takut Yang Maha Merajai,
LANGHKAHmu masih salah destinasi;
Kau takut Yang Maha Adil,
TAATmu masih bukan redhaNya;

Siapa sebenarnya yang engkau takuti,
Ditinggalkan dunia atau dikejar mati?

– ع says – 15.12.18 –
*inspired from mukasyafah al qulub, penenang jiwa

Puisi: Wanita

Wanita cantik itu;
yang sibuk memperbaiki diri daripada tak putus mengeluh,
yang masih tersenyum walaupun robek emosi hati, 
yang lembuh tuturnya, halus akhlaknya
Wanita cantik itu yang indah perwatakannya, sejuk mata memandang. 

Wanita kuat itu;
makin dewasa, dimamah usia;
dibiar sepi, mencari-cari;
mana tawa, mana senda;
makin dikejar, semakin tawar;
lelah mencari, kembali sendiri;
dalam riuh, di ruang yang penuh;

Wanita itu berseorang,
senyum gemilang,
cekal tak hilang,
gigih berjuang,
agar peluang,
singgah mendatang, 
mengharap gersang,
berlalu bersama petang,
supaya ringan malam yang panjang;

– ع says – 15.12.18 –

ain’s copywriting for Wirdora