CERPEN: Segulung Ijazah di Puncak Bukit

Di puncak bukit itu, dia tersenyum gembira. Hari ini, mereka berjaya. Gigih dia ber’selfie’ untuk kenangan dan perkongsian rakan seperjuangan, dan tak lupa juga untuk si dia, musuhnya yang dulu bagi isi dengan kuku. Sungguh, manusia itu tidak bersamanya menikmati kejayaan mereka, tetapi dia yakin,bukti ‘selfie’ ini sudah cukup bukti untuk membuat kebenciannya itu cemburu dan cemburu lagi.

Cuma yang dia tidak tahu, musuhnya itu tak pernah membencinya. Tidak sedalam kebencian yang ada dalam dirinya, tidak setinggi kemarahan yang lahir dalam jiwanya. Atau mungkin, sebab dia tahulah buat benci dan marahnya meluap-luap.

Orang yang dibencinya itu orang yang dia kenal sejak lahir lagi. Orang yang mula dia pandang tinggi, pada mulanya. Seorang kakak yang sangat dia cemburui. Rajin membaca, sampaikan semua orang menggelarnya perpustakaan bergerak. Dari kecil sudah pandai bermain organ, tapi dia tak pernah diberi peluang untuk ke kelas belajar muzik. Semuda enam belas tahun, sudah jauh merantau nun di utara negara, kemudian tamat SPM, terus pergi melanjutkan pelajaran ke luar negara. Makin jauh dia merantau. Makin disebut-sebut abah mama, makin dirindu-rindu semua di tanah air. Sedangkan dia, dengan berbekal tak cukup A, masih layak masuk ke asrama seusia tiga belas tahun, tapi terpaksa diinjak keluar ke sekolah kebangsaan bila keputusan PMR yang tak memberangsangkan. Di sekolah kebangsaan, khusyuk fokus dia dengan sukan, olahragawati sekolah, wakil negeri untuk pasukan bola jaring, bab sukan dia ‘number one’! Itulah agaknya, kuat betul dia mengutuk kakaknya itu yang memang lembik lemah bila bersukan, hinggakan nak mendaki tangga rumah yang dua tingkat itu pun bersesak-sesakan. Terlalu gah dia bersukan, dia leka dengan pelajaran. Tak macam kakak, keputusan SPM dia nak kata cukup makan pun, belum tentu. Terlalu banyak hinggat tak lepas gred satu. Terpaksalah dia mula dari bawah. Syukur, alhamdulillah, Allah masih bagi jalan padanya. Dari kolej ‘biasa-biasa’, dia terpilih untuk memasuki Universiti Teknologi MARA. Dia masih menyimpan cita-cita untuk menyambung pelajaran ke luar negara macam kakaknya. Sungguh, berkeras dia berusaha. Dia yakin sebab usaha kerasnyalah melayakkan dia menamatkan Diploma dengan cemerlang hingga melayakkan dia mendapat Anugerah Dekan. Misi ke luar negara harus diteruskan. Ijazah Sarjana Muda dari óversea’ harus digenggaminya. Puas mama abah mencari biasiswa, tetapi dia tak layak. Kursusnya bukan kursus kritikal. Dek kasih dan demi cita-cita anak, gigih abah mama pergi Bank Rakyat buat pinjaman. Dia teruskan belajar untuk setahun dia Manchester, tempat kakaknya dulu, tapi bukan di universiti yang kakak pergi. Hanya sekadar salah-satu kolej universiti yang dinaiktaraf menjadi universiti. Alhamdulillah, sebab keputusan cemerlang Anugerah Dekan, dia hanya perlu menamatkan pelajaran di sana selama setahun untuk mendapat ijazah.

Rezekinya Allah bagi lagi. Tak habis dia bergraduasi, sudah ditawarkan kerja di tanah air bersama syarikat minyak dan gas ternama. Itu mula detik kegemilangannya. Mungkin kakaknya hebat bergelar jurutera, tetapi dia lagi hebat mendapat kerja bersama syarikat ternama Fortune500 itu.

Panjang cerita musuhnya dalam diam. Cuma yang buat kakaknya tak faham, kenapa sehingga hari ini dia tak mahu berbicara? Adakah dia hidup penuh penafian?

Kini, masing-masing sudah ada kehidupan masing-masing. Tapi, dari kejauhan, mungkin ada rasa cemburu dan masih ingin bersaing di dalam hatinya. Abang iparnya kerja, mewah gajinya. Kakak pula, murah rezeki dengan anak-anak yang cergas cerdas. Dia pula, masih mencari-cari hala kerjaya suaminya, anak pula menjadi dugaannya. Yang menjadi, gugur. Yang lahir, meninggal. Mujur ada seorang, anak bijak pandai yang terang hatinya. Yang beza hanya dua hari dari umur anak kakaknya yang ketiga. Kali ini, dia ‘menang’. Anak kakak masih gagap membaca, anak dia antara terbijak di sekolah. Anak kakak tak pandai muzik, anak dia pergi belajar piano setiap minggu. Tapi, yang peliknya, itu semua apa yang dia mahu tandingi. Tak nampakkah dia, kakaknya tak rasa ingin bertanding langsung perihal itu?

Bencinya meluap-luap hingga lah satu hari, bila abang iparnya ‘buat hal’memberi komen kurang sopan dalam kumpulan WhatsApp keluarga Besar. Terus diarahnya si sepupu tutup kumpulan itu, katanya nak jaga hati makcik-makcik. Akur si sepupu. Kakak sepupu yang lebih tua menyokong tindakannya. Terus dinaikkan status di Facebook ala-ala ‘sek kito jange pecoh!’ Yang si kakak tak faham. Mengapa harus mereka mengasingkan suami si kakak dari keluarga? Komen itu sudah pun si suami jelaskan dan mohon ampun pada orang yang terkena tempias, tapi mereka yang berlebih-lebihan. Bila kakak tanya, dengan gah dia berkata ‘aku memang dah lama tak suka cara abang. aku berlakon okay je selama ini.’ Bila ditanya lagi, boleh dikhabarkan ‘aku tak suka dia sakitkan hati keluarga dan keturunan aku!’Marah lah kakak dengan kesombongannya itu. Keturunan ‘aku’ sepatutnya tak salah kalau ditukar dengan kata ‘kita”.

Nak ajak bersemuka? Dia tak mahu. Bila berjumpa di malam raya, dia bersalam minta maaf selamat hari raya, tanpa menjelaskan segala, kemudian dicanangnya yang dia sudah minta ampun tapi kakak yang sombong. Bila bertembung di majlis keluarga, cepat-cepat dia lari tak mahu berada di tempat yang sama. Si suami pun sama ‘hebatnya’. Tiada orang menuduh dayus, dengan mewah dia memberitahu pada mama yang dia dituduh dayus. Keras tuduhan itu. Dayus itu bila engkau tak boleh jaga maruah bini kau, atau bini engkau sendiri tak boleh jaga maruah kau. Macam manca bini kau tak jaga maruah kau? Bila aurat di depan mahram tak dijaga rapi, hanya sepertiga lengan yang ditutup sedangkan yang melihat itu sepupu sepapat yang bukan mahramnya. Bila bebas dia bergaul dengan teman sekerja, bergurau-senda, walaupun dia tahu lelaki itu pernah meluahkan isi hati perasaan cinta padanya, biarpun sekarang lelaki itu sudah berkeluarga dan suaminya juga rapat dengan sesama mereka. Bila angkuh tak mahu duduh serumah dengan suaminya kerana kerjayanya lebih cerah bila di menara. Itu boleh menyebabkan jatuh dayus seorang suami. Tapi, kalau kau ada alasan yang munasabah, yang darurat tak mampu kau elak, Allah itu Maha Adil. Tak perlu menjawab pada sesiapa, kamu semua pastinya lebih hebat dapat berdebat di depan Tuhan. Sedayus-dayus kamu, kakak dulu lagi hina. Seluar ‘hot pants’, t-short tak berlengan, mata ber’contact lens’ hijau, rambut merah ungu. Masa kakak berperilaku begitu, abang tak dayus kah? Itu ujar kamu. Kau tahu, kau ada benarnya. Kakak kau sangat berdosa. Dia bukan orang baik-baik. Sampai hari ini, setiap langkah disusun istighfar, setiap datang waktu mustajab doa beristighfar, setiap tahjud dhuha beristighfar… takkan habis dosa mereka kalau nak dihitung. Rahmat dan kasuh Tuhan Yang Maha Penerima Taubat lah harapan mereka, dan izinkanlah mereka mengejar rahmat itu. Dan mereka tak pernah putus mendoakan buat kalian semua, sebab syurga itu indah dan azab Allah itu tak terluah dengan kata-kata.

Hari ini, di puncak bukit itu, sedang riuh di Facebook mempersoalkan ijazah tulin atas palsu pak-pak dan mak-mak menteri, dia tersenyum gembira. Bak kata kakak sepupunya yang agak dangkal madahnya, ‘walaupun terjalin semula hubungan yang terputus, parutnya masih tetap ada. lebih tenang diputuskan sahaja mendiam diri dari berhubung.’ Hari ini, di puncak bukit itu, dengan ijazah dari ‘oversea’, dengan pangkat pengurus dia menara kerjaya, dengan anak bijak cantik petah berkata, dengan suami yang sangat ‘understanding’ membiarkan sahaja dia menjadi hebat, dia sudah cukup yakin, semua usahanya berbaloi. Dia sudah berjaya. Tambahan pula bila kakak yang bijak pandai itu, kini hanyalah suri-rumah lemah yang sakit tak pernah lelah dan abang ipar yang tak pernah nak jaga hari keturunannya itu tidak direzekikan apa-apa pendapatan. Dia sudah berjaya. Anaknya pun pandai bermain muzik. Cukup lengkap cita-citanya. Dia sudah berjaya. Dan yang lebih membanggakan bila mereka berjaya membuat abah bersuara menghina abang iparnya di khalayak ramai. Dia rasa itu yang selayaknya. Dia lupa, sebabkan dia dan kakak sepupunya, abahnya lupa diri, terus ingin memutuskan silaturrahim seperti yang sedang dia lakukan.

Cuma dia lupa, usaha itu, bukan usaha dia. Dan dia tak mahu ada orang mengingatkannya kerana dia mahu tenang. Dia sanggup berdiam dari mencari kebenaran dan memberi kebenaran.

Dia belum tahu perkataan istidraj.

Dia belum kenal siapa Pencipta yang memberi ijazah, kemampuan dia memanjat bukit, kejayaan dia di puncak kerjaya.

Moga satu hari, dia ditunjuk jalan, seiring dengan dengan doanya sehari-harian, ih dinas sirotul mustaqim… moga dia faham apa yang dia ucapkan.

Cuma dia perlu tahu satu, kakak dia dah lama maafkan dia. Habis tanggungan kakak di dunia ini. Kalau sungguh berputus, kakak sudah serah segala pada Ilahi. Dan kakak tak pernah mendoakan yang buruk. Adik, bertaubatlah. Taubat itu manis. Berhentilah membawa semua orang yang kau sayang ke jurang neraka. Sakit jatuh gaung bukit itu pun, belum tentu mampu kita tanggung.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s